Memahami Efektivitas Prediksi

Memahami Efektivitas Prediksi
Memahami Efektivitas Prediksi
Inilah Horoskop April 2021 Untuk 12 Tanda Zodiak - Zona Banten

Memahami Efektivitas Prediksi Dalam Ramalan Zodiak Berbagai macam studi tentang persepsi, keyakinan, sikap, perilaku, pengaruh, dan sumber telah dilakukan di surat kabar dan majalah di seluruh dunia. Pada tahun 1955 Gorer melakukan studi berbasis survei. Tujuan dari penelitiannya adalah untuk menentukan perilaku orang sehubungan dengan cakrawala. Dengan demikian, studi Goerer menemukan bahwa 5% mengatakan mereka mengikuti nasihat zodiak, 18% melakukannya, dan 77% tidak pernah melakukannya (Goerer, 1955). Pada tahun 1983, sebuah studi oleh Fitchen dan Sunnerton menemukan bahwa ketika peserta menemukan deskripsi zodiak dari tanda mereka, mereka menilai akun tersebut sebagai representasi kepribadian mereka yang lebih akurat daripada 11 tanda lain yang tepat. Demikian pula, peneliti lain, Miller (1983), mengungkapkan bahwa 2% lulusan perguruan tinggi mengubah perilaku mereka berdasarkan bintang mereka. Pavlik dan Buss (1984) melakukan penelitian yang menegaskan bahwa orang mengubah perilaku dan sikap setelah membaca garis horizon. Survei dilakukan terhadap sampel besar sebanyak 799 orang. Kuesioner digunakan sebagai alat pengumpulan data. Akibatnya, orang ditemukan menyesuaikan kepribadian dan perilaku mereka dengan pengetahuan mereka berdasarkan atribusi diri. Selain itu, De Robertis dan Delaney (2000) menyurvei 1.500 mahasiswa baru Universitas New York. Tujuannya adalah untuk menentukan sikap mereka terhadap zodiak. Hasilnya menyimpulkan bahwa 45% siswa seni dan 37% siswa sains mengetahui setidaknya beberapa prinsip zodiak, dan 55% siswa seni dan 44% siswa sains tidak mampu membedakan antara zodiak dan pseudosains. Selain itu, Blackmore dan Seebold (2001) mewawancarai 46 mahasiswi (baik yang terdaftar di jurusan psikologi, humaniora atau keperawatan) di University of the West di Inggris. 

Memahami Efektivitas Prediksi Sikap Zodiak Dalam Relasinya

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji keyakinan perempuan tentang zodiak dan sikap mereka terhadap hubungan. Kajian dibagi menjadi tiga sesi. Pada sesi pertama, kuesioner tentang zodiak dan hubungan diselesaikan. Pada sesi kedua, dilakukan review custom horizons selama dua minggu terakhir. Sebulan kemudian, di sesi terakhir, pertanyaan tentang hubungan kembali ditanyakan. Satu studi menemukan bahwa 72% tidak memikirkan zodiak, 78% khawatir tentang kecintaan Matahari pada hubungan, dan 15% mengubah perilaku mereka (Blackmore & Seebold, 2001). Studi oleh Clobert et al. 

Studi tersebut menyoroti studi tentang tanda ajaib Leo, yang menunjukkan pengaruh bintang terhadap pengetahuan, kreativitas, dan kemampuan kognitif. Para peneliti memulai studi mereka dengan mengajukan pertanyaan kunci tentang kepercayaan orang tentang apakah mereka memandang cakrawala sebagai hiburan atau apakah mereka percaya itu memiliki konsekuensi penting bagi mereka (Clobert et al., 2016). Sebuah studi survei oleh Pavlos (1988) dan Francois (1989) yang dilakukan di Amerika Serikat dengan menggunakan Survei Gallup. Jajak pendapat menunjukkan bahwa 50% hingga 55% remaja percaya pada Horizon. Associate Professor Dean Mather dan Kelly keduanya berpendapat pada tahun 1996 bahwa cakrawala terutama membentuk keinginan orang, baik secara sengaja maupun tidak sengaja. Posisi planet belum terbukti menarik secara statistik. Orang akan terus membaca Horizon dan akan terpengaruh oleh teksnya. Selain itu, King (1995) melakukan percobaan untuk menentukan bagan atau pengaruh zodiak pada kepribadian mereka karena kebanyakan orang mengetahui tanda matahari mereka. Namun sangat sedikit orang yang mengetahui jadwal lengkap mereka. Dia menggambarkan cakrawala untuk enam puluh sembilan orang dan memberi mereka bagan tanda matahari, arah mata angin, dan cakrawala umum. Studi ini menemukan korelasi yang lemah. Hanya 52 peserta yang mengetahui tanggal lahir mereka. Studi ini menyimpulkan bahwa kepribadian seseorang dipengaruhi oleh apa yang mereka baca di bintang (King, 1995). Dalam studi empiris lainnya tentang perilaku berjudi, Bailey (1997) merancang kuesioner pengeluaran lotre nasional sebelum dan sesudah menerima H.

Memahami Efektivitas Prediksi Dampak Dari Pembacaan Ramalan Zodiak

Selain itu, dalam survei yang dirancang oleh Swenson (1990) untuk mengetahui dampak pembacaan zodiak terhadap hubungan wanita, 46 wanita diwawancarai dan dibagi menjadi dua kelompok. Namun, satu kelompok menerima zodiak dengan nasihat optimis dan penting. Namun ada juga yang menerima nasihat penuh kasih yang tidak memihak. Terakhir, 13% responden mengatakan bahwa mereka berkonsultasi dengan peramal sebelum menikah. Namun, hanya 15% yang mengira mereka akan mengubah perilakunya karena data yang mereka baca di zodiak (Swenson, 1990). Van Rooij (1994) juga menemukan bahwa orang yang Mataharinya berada di tanda zodiak optimis (Aries, Gemini, Leo, Libra, Sagitarius, Aquarius) memiliki Matahari di tanda zodiak yang tidak menguntungkan (Aries, Cancer, Virgo, Scorpio). , Capricorn , Aries) adalah orang yang tertutup. Namun, dalam survei tahun 2000 oleh Bauer dan Durant (1997) dari sampel Inggris, 44% responden dilaporkan sering membaca ramalan mereka. Hanya 6% responden yang benar-benar menganggapnya serius. Fichton dan Sinnerton (1983) juga menyelidiki keakuratan deskripsi kepribadian berdasarkan kebiasaan membaca zodiak, kepercayaan, dan zodiak harian dan bulanan. 

Studi ini mengkaji dampak identitas zodiak dalam memahami efektivitas prediksi konstelasi dan validitas deskripsi kepribadian zodiak. Sebuah survei terhadap 366 mahasiswa menemukan bahwa wanita lebih cenderung membaca ramalan. Metafora kepribadian dan perilaku berdasarkan zodiak cenderung menekankan konten yang berbeda, penggunaan, dan relevansi representasi kepribadian zodiak (Fichton & Snerton, 1983). Demikian pula, Glick, Gottesman, dan Jolton (1989) menyatakan bahwa orang tertarik untuk menyesuaikan hidup mereka dengan apa yang mereka temukan dalam zodiak harian mereka. Dia mengatakan dia telah mengamati banyak kasus di mana orang yang mengetahui zodiak mereka secara otomatis memiliki harapan tertentu tentang masa depan, mencoba memahami peristiwa, atau terus-menerus mengubah harapan mereka dan bertindak sesuai dengan itu. Efek ekspektasi ini menunjukkan bahwa prediksi tidak dibuat dengan sihir, tetapi karena orang bertindak berdasarkan prediksi tersebut dan membuat kesimpulan (Glick et al., 1989). 

Sebuah studi yang dilakukan oleh Snyder dan Glick (1986) di University of Baltimore dan diterbitkan dalam The Humanist menemukan bahwa orang-orang sangat ingin mencari prediksi yang sesuai dengan zodiak mereka. Namun, itu mengabaikan prediksi yang tidak cocok. Orang yang melihat zodiak mereka setiap hari cenderung lebih emosional atau memiliki sikap ceria ketika zodiak mereka negatif. Bell (1976) mencatat bahwa orang membaca ramalan hanya untuk bersenang-senang. Dalam konteks lain, orang dikatakan melihat zodiak mereka dan membuat keputusan penting tentang hubungan cinta, karier, atau keuangan mereka. Orang yang percaya pada zodiak mengubah kepribadian, perilaku, dan bahkan proses pengambilan keputusan mereka sesuai dengan prediksi zodiak, seperti yang dijelaskan oleh Adorno (1957) dan Svensen dan White (1995). 

Baca Juga : Zodiak Merupakan Prediksi

Memahami Efektivitas Prediksi Mengenai zodiak, pencarian cepat katalog Perpustakaan Nasional Bulgaria mengungkapkan 615 sumber zodiak dan 244 zodiak. Meramal oleh Evans (1996) dan Tandoc Jr. dan Ferrucci (2014) menunjukkan bahwa itu telah menjadi fitur penting dari budaya populer kontemporer. Di AS, 90% media menerbitkan zodiak, dan 30-60% orang percaya pada zodiak. Demikian pula, survei oleh Gallup, Bauer, dan Durant (1997) menemukan bahwa kolom zodiak di surat kabar dan majalah banyak dibaca. Pada tahun 1984, Komisi Investigasi Ilmiah Klaim Paranormal melobi surat kabar dan majalah Amerika untuk menjauhkan diri dari kolom zodiak, mengatakan bahwa mereka harus dibaca untuk tujuan hiburan saja dan tidak berdasarkan fakta ilmiah. Tandoc Jr. dan Ferrucci (2014) melakukan analisis teks terhadap tiga majalah wanita. Lebih dari 400 zodiak dianalisis dalam penelitian ini. Tiga tema utama ditampilkan: cinta, uang, dan pekerjaan. Di media elektronik, sebagian besar stasiun radio dan televisi swasta menyiarkan zodiak harian atau mingguan kepada audiens. Google, mesin pencari terpenting, menghasilkan sekitar 140.000.000 hasil untuk kata “konstelasi”. Aplikasi zodiak juga tersedia di sebagian besar situs sosial populer seperti Facebook dan Twitter.

Rekomendasi Game Populer : indobonanza

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *